Ciri2 Kelompok Sesat dalam Islam


Jika ada suatu kelompok, baik yang berkedok kelompok pengajian maupun lainnya memiliki salah satu ciri berikut ini maka patut dicurigai sebagai kelompok sesat. Dan jika memiliki lebih dari satu ciri maka dugaan kelompok tersebut sesaat semakin kuat.

Yang paling mudah terjerumus dalam kelompok sesat adalah mereka yang memiliki semangat tinggi untuk mempelajari agama tetapi memiliki pondasi keilmuan yang lemah sehingga mudah ditipu oleh kelompok sesat. Kemudian mereka yang memiliki fanatisme buta terhadap kelompok tertentu, dalam arti fanatisme mereka tidak dilandasi metode ilmiah atau dalil ilmiah dari Al Quran dan As Sunnah. Sebab, pada dasarnya kita memang harus fanatik terhadap kebenaran sejati, yaitu ajaran islam yang masih murni dan konsekuen, yang belum tercampur dengan berbagai dogma sesat seperti TBC (Takhayul – Bid’ah – Churofat) ataupun SIPILIS (sekulerisme – pluralisme – liberalisme).

ciri-ciri aliran sesat:

1. mengutamakan akal diatas dalil2 yang shahih

2. berusaha mementahkan hukum-hukum islam dengan akalnya, membantah hadits-haidts shahih dengan akalnya

3. memalingkan tafsir ayat-ayat Al quran agar sesuai dengan hawa nafsunya, alias menafsirkan ayat-ayat Al Quran dan isi Al Hadist seenaknya sendiri

4. ajarannya bersifat rahasia, tidak terbuka untuk umum, pengajarannya bersifat tertutup, hanya untuk kalangannya sendiri, dll

5. tidak berani terang-terangan menyampaikan ajaran kelompoknya kepada publik (pokoknya kalau sudah main rahasia-rahasiaan kemungkinan besar pasti sesat)

6. mewajibkan pengikutnya menyerahkan harta, meskipun berkedok untuk infak/shadaqah, apalagi jika angkanya besar, misalnya 20% dari gaji, terutama jika penggunaan dana tersebut tidak transparan

7. menganggap kafir mayoritas umat islam yang bukan kelompoknya (takfiri)

8. menganggap pemeluk agama lain juga akan masuk surga (pluralisme)

9. menganggap negara indonesia tidak perlu memakai hukum islam (sekulerisme)

10. melakukan ritual-ritual yang tidak diajarkan nabi, yang tidak ada dalilnya dari hadits-hadits shahih

11. mendukung terorisme

12. Pernah dan atau sering melakukan demonstrasi entah dengan tujuan apa.

13. Anggota akhwat majelisnya suka keluyuran di jalan2 tanpa alasan yang jelas dengan mengumbar auratnya.

12 Tanggapan to “Ciri2 Kelompok Sesat dalam Islam”

  1. thurast Says:

    ciri2 sesat “senang mengkafirkan orlen yg ga sepaham dgn nya”, salafy kan? Demen menafsir alquran saenak udel, salafy khan? Allah di arsy? Menurut ahli tafsir gmana? Hadist …Allah turun ke dunia, menurut ahli hadist tafsirnya gmana?
    Ciri2 yg sesat adalah mengutamakan akal? Walaupun meminjam akal nya mufassirin dan muhaddisin? Sampe kpn salafy akan meyakini bhw allah it di arsy? Bhw dia turun kedunia? Bhw semua bid’ah it sesat dan ga mu mengakui adanya bid’ah hasanah?

    Nabi saw mbolehin qt ngelakuin Bid’ah hasanah slm ntu bae n tdk menntang syariah, sbd nbi:”cp2 mbuat buat hal baru yang bae dlm Islam, maka ia dapet pahalay dan pahala orang yg ngikutiny n ga bkurang sdktpn ri pahalay, n brg siapa mbuat hal yg baru dlm islam, maka baginy dosanya n dosa org yg mengikutiy n ga dkurange sedikitpun dr dosay” (Shahih Muslim hadits no.1017, drwayatkan jua dlm hadis shihna Ibn Khuzaimah, Sunan Baihaqi Alkubra, Sunan Addarimiy, Shahih Ibn Hibban dan banyak lagi). Hadits ini menjelaskan makna Bid’ah hasanah dan Bid’ah dhalalah.

    Perhatikan hadits beliau saw, bukankah beliau s.a.W nganjurin, maksd.a/bla ntu2 puna gagasan atawa pendapat bru yg bgus bwt p,kembangan islam, yah krjakan..,nbi ga mencekic ummat, beliau tahu bhw ummatna ga bkalan idup wat 10 atawa 100 tahun,pi ribuan tahun. N nbi dp nprediksi kalo pd akhrna bkal ad modernisasi, ulama2 pada wafat, maksia mbludak, n tentuna dbutuhkan hal2 yg bru(yg ga keluar dr syriat) dmi trjagana islam dlm kemuliaan, juga agr slalu trjaga islam ni sampe akir jaman.
    Pan ada”alyauma akmaltu lakum dinukum)/hare ne, q sempurnkan wat kalian(umatq) untk kalian) /kusempurnakan pula kenikmatan bagi kalian, dan kuridhoi Islam sebagai agama kalian”,

    Maksudnya semua ajaran uda smpurna,uga pe’lu ada nabi laen(slaen muhammad),uga p,lu da wahyu laen(slaen quran), uga prlu lag ad pendapat atawa solusi laen wat sempurna.a islam.
    semua hal yg br slm ntu bae udah msk dlm kategori syariah n udah direstui ama Allah n rasul Nya, merujuk pada (Shahih Muslim hadits no.1017. wis khan? kt ngakui z kalo islam da sempuna.

    Bila yang dimaksud adalah tidak ada lagi penambahan, maka pendapat itu salah, karena setelah ayat ini masih ada banyak ayat ayat lain turun, masalah hutang dll, berkata para Mufassirin bahwa ayat ini bermakna

    dl makkah(stlah tiada.a nabi) mulu dmasuki org musyrik/ngikuti hajina org islam, mulai kejadian turunnya ayat ini maka Musyrikin tidak lagi masuk masjidil haram,

    mbuat kebiasaan/hal2 baru ble2 aj,

    pi tentunya bkn mbuat agama bru atw syariat baru yg bertentangan dg syariah dan sunnah Rasul saw, atau ngalalin apa ja yg udah diharamkn ma Rasul atawa sebaliknya, inilah makna hadits beliau saw : “Barangsiapa yang membuat buat hal baru yang berupa keburukan dst”(Shahih Muslim hadits no.1017, inilah yang disebut Bid’ah Dhalalah.

    Beliau dah paham ntu smua, bhw kelak jaman bakal bkembang, maka beliau saw mempbolehkanya (hal yang baru berupa kebaikan n ga melanggar/b’tentangan dg syariat yg ad), bhkn nabi nganjurin qta brbuat hal yg bru dmi kmaslahatan umat, agar ummat uga tercekik dg hal yg ada dijaman kehidupan beliau saw saja, dan beliau juga dah b,pesan ntuk tdk membuat hal2 baru yg buruk (Bid’ah dhalalah).
    Hadis datas tdk menybutkan qayyid/pembatasan trhadap shadaqah, jd trmsk dangkal jika da yg menafsir hadis ntu trtnt pd sadaqah ja.

    Penangkal:(Shahih Muslim hadits no.1017, drwayatkan jua dlm hadis shihna Ibn Khuzaimah, Sunan Baihaqi Alkubra, Sunan Addarimiy, Shahih Ibn Hibban dan banyak lagi). Hadits ini menjelaskan makna Bid’ah hasanah dan Bid’ah dhalalah.

    Siapakah yang pertama memulai Bid’ah hasanah setelah wafatnya Rasul saw?

    Wkt trjd pembunuhan besar2an pd para sahabat (Ahlul yamaamah yang mereka itu para Huffadh Alqur an dan Ahli Alqur an di zaman Khalifah Abubakar Asshiddiq ra,Abubakar Ashiddiq ra bkt ma Zeyd bin Tsabit ra :

    “Swear Umar (ra) uda dtg kdpQ n ngelaporen pembunuhan atas ahlulyamaamah n ditakutkan pembunuhan bkal terus terjadi pada para Ahlulqur an, lalu ia/umar nyaraniQ agar Q (Abubakar Asshiddiq ra) ngumpulin dan nulis Alqur an, Q bilang : gman w bs bbuat sst hal yang uga/blm p’nah diperbuat oleh Rasulullah.., maka Umar blg maQ bahwa Demi Allah ini adlh demi kebaikan dan mrupakan kebaikan, dan ia trs meyakinkanQ sampai Allah menjernihkn dadakQ n Q setuju dan kini w sependapat dg Umar, dan engkau (zeyd) adalah pemuda, cerdas, dan kami tak menuduhmu (kau tak pernah berbuat jahat), kau dah mencatat wahyu, n skrg ikutilah dan kumpulkanlah Alqur an dan tulislah Alqur an..!”

    Berkata Zeyd : “Demi Allah sungguh bagiQ diperintah memindahkan sebuah gunung daripada gunung2, ni ga seberat perintahmu padaku wat ngumpulin Alqur an, gmana kalian bsa/mau b,buat sst yng tak dperbuat oleh/di masa Rasulullah saw(hdp)?”, abu bkar ra blg”kalo hal nt adlh kebaikan, hingga iapun meyakinkanku sampai Allah menjernihkan dadaku dan aku setuju dan kini aku sependapat dengan mereka berdua dan aku mulai mengumpulkan Alqur an”. (Shahih Bukhari hadits no.4402 dan 6768).

    Nuh p,hatiin! Abu bkr ra ngaku sndr dg ucapay/sampe Allah njernihin dadakq n aku setuju dan kini Q sependapat dg Umar”, hatinya jernih menerima hal yang bru (Bid’ah hasanah) yaitu mengumpulkan Alqur an, karena sebelumnya alqur an belum dikumpulkan menjadi satu buku, tapi terpisah pisah di hafalan sahabat, ada yang tertulis di kulit onta, di tembok, dihafal dll, ini adalah Bid’ah hasanah, justru mereka berdualah yang memulainya.

    Kpn kalian mu tobat?

    • YonY23 Says:

      Allohu Mustaan…ana bersyukur dulu ketika jahil, ana gak ketemu dengan orang2 seperti thurast…ana bersyukur dulu ketika jahil, ana gak bangga dan memamerkan ke-BODOH-an yg telah mendarah daging…
      Alloh Mustaan…lindungi ana dari ilmu yang kosong dari kebenaran yg haq…
      Alloh Mustaan…semoga ana tetap berada di jalannya orang2 yang terus mencontoh dengan contohan yg berada di atas dalil2 yang sahih…
      ana pengikut salafush salih…mencoba meniiti jalan mereka…walaupun sekrang masih jauh dari istilah tulabun ilm…insya Allah…semoga masih tetap di jalan ini…

    • YonY23 Says:

      daftar ke-BODOH-an :
      1. Nabi saw mbolehin qt ngelakuin Bid’ah hasanah slm ntu bae n tdk menntang syariah, sbd nbi:”cp2 mbuat buat hal baru yang bae dlm Islam, maka ia dapet pahalay dan pahala orang yg ngikutiny n ga bkurang sdktpn ri pahalay, n brg siapa mbuat hal yg baru dlm islam, maka baginy dosanya n dosa org yg mengikutiy n ga dkurange sedikitpun dr dosay” (Shahih Muslim hadits no.1017, drwayatkan jua dlm hadis shihna Ibn Khuzaimah, Sunan Baihaqi Alkubra, Sunan Addarimiy, Shahih Ibn Hibban dan banyak lagi). Hadist di atas memang sahih…tapi bukan menjadi dalil adanya bid’ah hasanah…jangan hanya membebek ama ucapan orang lain…belajar dulu…peljari asbabun wurud hadist di atas…baru bicara

      2. Pengumpulan Al Quran bukan menjadi dalil adanya bid’ah hasanah…pengumpulan Al Quran sudah menjadi Takdir Allah dalam memelihara Dien ini…itu merupakan sebuah hidayah yg hanya turun pada waliyullah

      3. Allah di arsy? Menurut ahli tafsir gmana? Hadist …Allah turun ke dunia, menurut ahli hadist tafsirnya gmana?
      Ciri2 yg sesat adalah mengutamakan akal? Walaupun meminjam akal nya mufassirin dan muhaddisin? Sampe kpn salafy akan meyakini bhw allah it di arsy? Bhw dia turun kedunia? Bhw semua bid’ah it sesat dan ga mu mengakui adanya bid’ah hasanah?…kalimatnya orang gak ber-aqidah…para ulama telah bersepakat kok dalam hal ini…

    • nahl87 Says:

      Pemahaman terhadap hadits,” Barang siapa yang memberi contoh yang baik di dalam Islam, maka dia mendapatkan pahalanya dan pahala orang yang melakukannya setelah itu tanpa mengurangi pahala mereka sedikitpun. Dan barang siapa memberi contoh yang buruk dalam Islam maka dia akan mendapatkan beban dosanya serta dosa orang-orang yang mengikutinya tanpa mengurangi beban mereka sedikitpun.”(HR. Muslim no: 1017).

      Penjelasan:
      • Bahwa ma’na barang siapa dalam hadits tersebut adalah barang siapa yang memberi contoh aplikatif bukan inovatif. Maka yang dimaksud dengan hadits tersebut adalah mengamalkan sesuatu yang telah ada dalam sunnah nabawiyah(bukan yang diada-adakan).
      • Yang menyatakan ,”Barang siapa yang memberi contoh yang baik dalam Islam” adalah sama dgn yang menyatakan,” Setiap bid’ah adalah sesat.”Dan mustahil beliau mengatakan sesuatu yang mendustakan pernyataannya sendiri sehingga informasi Islam ini berbenturan. (lihat Al-Ibda’ Ibnu Utsaimin hal:19).
      • Belum pernah ada keterangan dari seorangpun diantara salafus sholeh bahwa beliau menafsirkan “sunnah hasanah” dengan bid’ah yang mereka ada-adakan dalam masalah agama semau mereka.

      ttg Allah di Arsy…waduh mas…mau anda buang kemanakah ayat2 ALlah yg menerangkan bahwa ALlah di arsy??
      itu dasar aqidah lo..hati2..
      lihat hadits ini..
      Sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam kepada seorang budak wanita: “Di mana Allah?” Wanita itu menjawab: “Di atas langit.” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bertanya lagi: “Siapa saya?” Wanita itu menjawab: “Muhammad Rasulullah.” Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda kepada pemiliknya: “Merdekakanlah dia sebab dia SEORANG YANG BERIMAN.

      • imamgoblog Says:

        Coba tunjukkan yang tidak sesat itu bagaimana :
        1. mengutamakan akal diatas dalil2 yang shahih
        – Afalaa Ta’qiluun , Apakah Kalian tidak pake Aqal?

        2. berusaha mementahkan hukum-hukum islam dengan akalnya, membantah hadits-haidts shahih dengan akalnya
        – Apakah harus mematangkannya dengan Akal, dan atau menyetujui hadits shahih itu dengan akalnya?
        – Bagaimana kita yakin bahwa itu hadis sahih apakah ditinjau dari Rawinya? Sanadnya? atau Matannya?

        3. memalingkan tafsir ayat-ayat Al quran agar sesuai dengan hawa nafsunya, alias menafsirkan ayat-ayat Al Quran dan isi Al Hadist seenaknya sendiri
        – Apakah menafsirkan Ayat Alqur’an harus Textual?

        4. ajarannya bersifat rahasia, tidak terbuka untuk umum, pengajarannya bersifat tertutup, hanya untuk kalangannya sendiri, dll
        – Seperti apakah pengajaran untuk kalangan sendiri itu? Apakah seperti Orang Nu mengajarkan khusus untuk kalangan NU, dan atau Muhammadiyah mengajarkan untuk kalangan Muhammadiyah itu sendiri?

        5. tidak berani terang-terangan menyampaikan ajaran kelompoknya kepada publik (pokoknya kalau sudah main rahasia-rahasiaan kemungkinan besar pasti sesat)
        – Kepastian atau kemungkinan besar.

        6. mewajibkan pengikutnya menyerahkan harta, meskipun berkedok untuk infak/shadaqah, apalagi jika angkanya besar, misalnya 20% dari gaji, terutama jika penggunaan dana tersebut tidak transparan
        -Apakah dilarang Zakat Infaq Shadaqah kepada kalangan masing masing?

        7. menganggap kafir mayoritas umat islam yang bukan kelompoknya (takfiri)
        – Apakah Menganggap yang lain kafir sama dengan menganggap yang lain sesat ?

        8. menganggap pemeluk agama lain juga akan masuk surga (pluralisme)

        9. menganggap negara indonesia tidak perlu memakai hukum islam (sekulerisme)
        – Apakah Indonesia harus memakai hukum Islam?
        – Kalau seperti keadaan sekarang ini bagaimana? Sessat?

        10. melakukan ritual-ritual yang tidak diajarkan nabi, yang tidak ada dalilnya dari hadits-hadits shahih
        – Bagaimana dengan tahlil peringatan kematian seseorang yang banyak dilakukan oleh sebagian besar umat Islam Indonesia? apakah Nabi pernah melakukannya?

        11. mendukung terorisme
        – Siapa kemaren yang menganggap Amrozi, Imam Samudra adalah pahlawan?

        12. Pernah dan atau sering melakukan demonstrasi entah dengan tujuan apa.
        – Apakah Umat Islam dilarang Demonstrasi? bagaimana dengan Partai2 Umat Islam yang berdemo untuk Sisdiknas, dlsb.

        13. Anggota akhwat majelisnya suka keluyuran di jalan2 tanpa alasan yang jelas dengan mengumbar auratnya.
        – No comment
        – Tolong berikan dong solusinya jangan hanya menjelaskan yangsesat tapi tidak menunjukkan yang benarnya…

        Terima kasih.

      • YonY23 Says:

        bismillah…ana minta waktu untuk siapkan jawaban🙂

      • YonY23 Says:

        Tanggapan Nomor 2 :
        2. berusaha mementahkan hukum-hukum islam dengan akalnya, membantah hadits-haidts shahih dengan akalnya
        – Apakah harus mematangkannya dengan Akal, dan atau menyetujui hadits shahih itu dengan akalnya?
        – Bagaimana kita yakin bahwa itu hadis sahih apakah ditinjau dari Rawinya? Sanadnya? atau Matannya?
        ——————-
        Kajian Ilmiah : Untuk poin pertama
        http://www.salafy.or.id/print.php?id_artikel=994
        http://www.darussalaf.or.id/myprint.php?id=1037
        pembahasan kedudukan akal dalam islam telah -insya Alloh- membuka -sedikit- gerbang ilmu agama ini…yang jika masih kurang,antum bisa bertanya langsung kepada ustadz2 ahlul hadist di kota antum

        Kajian Ilmiah : untuk poin kedua
        http://www.darussalaf.or.id/stories.php?catid=3
        – dll,🙂 dan masih banyak lain
        secara bahasa, bisa di katakan bahwa sebuah hadist/atsar yang mendapat penetapan sahih…harus melalui serangkaian pemeriksaan…mulai dari rawinya -apakah orangnya jujur/hapalannya kuat/akhlaknya bagus/dan atau serangkaian sifat mulia…sanad dan rawi sangat berhubungan…sebuah hadist pada tingkatan hasan sahih memiliki sanad menyambung hingga ke Rasul SAW dan dalam rangkaian rawi tsb tidak ada rawi yang cacad (cacad = pelupa/pembohong/buruk akhlaknya/dll)…matan hadist merupakan hal yang penting…karena hadist2 yang sahih dari Rasul SAW mempunyai pola matan yang jelas…saking jelasnya para ulama hadist bisa membedakan sebuah hadist apakah itu berasal dari Rasul SAW atau bukan hanya dari polanya…maksud dari matan adalah kalimat asal dari sebuah hadist…yang dalam perjalanannya kadang muncul buku dengan tajuk syarah matan hadist bukhari/muslim/dll, maksudnya penjelasan dari isi hadist tsb🙂 …kenapa kita bisa percaya bahwa columbus penemu benua amerika??? atau neil armstrong sbg org yang mendarat pertama di bulan??? atau banyak hal lain yang dulu terjadi tapi kita percaya padahal kita gak hidup di zaman itu!!! acuannya kan sama dengan penyampaian berita secara bersambungan yang di dukung bukti otentik!!! begitu pula dengan hadist sahih…Alloh SWT dalam Al Quran telah berjanji akan menjaga Dien Suci ini tetap murni hingga akhir zaman,dengan maksud itu maka sejak zaman Khalifah Abu Bakar hingga ulama penjaga hadist sahih zaman ini sekaliber Asy-Syaikh Muqbil, Asy-Syaikh Abdullah Al-Bukhary (Arab Saudi), Asy-Syaikh Kholid Azh-Zhofiri (Kuwait), Asy-Syaikh Abdullah bin Sahlfiq Azh-Zhofiri (Arab Saudi), Asy-Syaikh Ali Al-Hadadi (Arab Saudi), dll…atau sebut nama ulama pengumpul hadist yang paling ketat aturannya dalam menerima sebuah hadist di sebut sahih atau tidak Imam Bukhari dan Imam Muslim, bahkan Imam Bukhari yang mendapat gelar pemimpinnya ahli hadist…setiap akan menulis sebuah hadist yang sebetulnya berdasarkan ataurannya yang ketat sudah termasuk hadist sahih tapi masih menegakkan shalat sunnah 2 rakaat sebelum memasukkan dalam kitab kumpulan hadistnya…makanya 2 kitab Imam Bukhari dan Imam Muslim di sebut Kitab sahih,sedangkan 4 kitab induk matan hadist lainnya masih menyandang kitab sunnan,dll…belum lagi usaha para wali Alloh dalam mengumpulkan hadist yang berserakan…hingga melakukan cek & ricek atas hadist yang sampai kepada mereka…demi itu…mereka menempuh perjalanan jalan kaki/dengan naik onta…bahkan dalam satu riwayat…ada yang harus meminum air seni untuk bertahan hidup…atau ada yang menjadi kuli untuk mendapatkan biaya ke kota berikutnya…demi mendapatkan kepastian ke-sahih-an sebuah hadist…Takutnya Mereka Akan Hadist Rasul SAW “Barang siapa yang mengucapkan sebuah hal dalam agama ini atas nama kami yang tidak ada riwayatnya dari kami,maka siapkan bangkunya dari api neraka (isi hadist hanya berdasarkan hapalan jelek q-tapi faedahnya seperti yang tertulis)…akhirul kalam…ana sampaikan bahwa pahami dr link kajian di atas…yg ana tulis hanya faedah bahasa ringkasan dari sekian kali ikut ta’lim…kalo masih butuh lanjutan bisa datangi ta’lim ahlus sunnah wal jamaah di kota antum…ana bisa bantu memberikan alamatnya jika antum mau🙂 baarokallohufiikum NB:terkirim juga ke e-mail penanya🙂

      • YonY23 Says:

        Tanggapan : Nomor 3
        3. memalingkan tafsir ayat-ayat Al quran agar sesuai dengan hawa nafsunya, alias menafsirkan ayat-ayat Al Quran dan isi Al Hadist seenaknya sendiri
        – Apakah menafsirkan Ayat Alqur’an harus Textual?
        —————————
        Cara Menafsirkan Al Quran Yang Benar :
        http://www.salafy.or.id/print.php?id_artikel=379
        http://www.salafy.or.id/print.php?id_artikel=736
        Cara Menafsirkan Al Quran Yang Salah (satu contoh) :
        http://www.salafy.or.id/print.php?id_artikel=1174

        Dalam menafsirkan ayat-ayat dalam Al Quran, kita tidak boleh secara sembarangan dan mengambil dari sembarangan orang. walaupun kita atau orang yang mau kita contohi itu lulusan pesantren/ma’had/universitas yang dia merupakan lulusan terbaik dengan IP 4…tp bukan menjadi alasan untuk menerjemahkan ayat Al Quran secara otodidak. Tafsir Al Quran terbaik dan sahih yang bisa kita pakai hanya berasal dari tafsir yang di jelaskan oleh Rasul SAW kepada para Sahabat Ra. Dan secara estafet saling bersambung hingga akhir zaman…tafsir itu akan selalu murni hingga akhir zaman,Alloh SWT telah menjanjikan itu di dalam Al Quran…jadi kita wajib mempercayainya…kita juga harus percaya 100% bahwa Rasul SAW selama masa kenabiannya bahwa Beliau telah selesai menyampaikan penjelasan semua ayat2 Al Quran kepada umat ini…hingga tidak ada celah untuk BID’AH!!! kejujuran Beliau telah mendapat jaminan penjagaan Alloh SWT sejak masih kecil hingga meninggal…penjelasan ayat2 Al Quran oleh Rasul SAW,terdapat dalam berbagai bentuk…ada perbuatan…sabda…marahnya Beliau…senyumnya Beliau…dan lain sebagainya…kita menyebutnya sebagai Sunnah Rasul…(bukan tafsir sunnah dalam bentuk fiqih)…hingga ada atsar dari istri Beliau Aisyah Rh. yang maknanya ad. bahwa akhlak Rasul SAW adalah akhlak Al Quran…ini menjelaskan bahwa Rasul SAW menjadikan penjelasan atas ayat2 Al Quran sebagai cerminan hidup…baik yang mutasyabihat (ayat2 Al Quran yang masih samar dalam kandungan maknanya) hingga ayat2 yang termasuk muhkamat (ayat2 Al Quran yang telah gamblang dalam kandungan maknanya)…hanya orang2 yang kurang akalnya saja yang berani membuat terjemahan/penjelasan atas ayat2 Al Quran…padahal secara logika…siapakah yang paling pantas dalam menjelaskan ayat2 Al Quran selain seseorang yang paling dekat dengan Alloh SWT selain Rasul SAW???…akhirul kalam…ana sampaikan bahwa pahami dr link kajian di atas…yg ana tulis hanya faedah bahasa ringkasan dari sekian kali ikut ta’lim…kalo masih butuh lanjutan bisa datangi ta’lim ahlus sunnah wal jamaah di kota antum…ana bisa bantu memberikan alamatnya jika antum mau🙂 baarokallohufiikum NB:terkirim juga ke e-mail penanya🙂

    • fahri alcan Says:

      Kalau dalil yang antum bawakan benar kapan antum bisa bertemu ana kita bertemu di perpustakaan antum berani ?

      • YonY23 Says:

        wah antum termasuk gol.yg gak menghargai islam…islam itu sudah benar dan selesai…jadi bukan barang yang harus di perdebatkan lagi…ana ini thallabul ilm…pelajar…bukan tukang debat…antum kalo hanya cari tukang debat yang berani berdebat kebenaran islam maka cari saja sana di luar…banyak kok…tp kami gak melayani tantangan rendahan semacam itu…tapi jika antum mencari kebenaran dalil…makan coba saja antum mencari tempat ta’lim kami yang terdekat dengan tempat antum…ta’lim di tempat tersebut hingga antum puas dan mendapatkan jawaban yang antum cari…apa yang ana tulis akan sama jawabannya untuk seluruh dunia jika antum ketemu ahlus sunnah wal jamaah yang berusaha melawan hawa nafsu untuk merubah makna atau kandungan sebuah dalil hanya untuk kepentingan pribadi atau golongan…tapi waspadai mereka yang mirip2 dengan kami tapi maunya hanya dalil yang sesuai dengan hawa nafsu…baarokallohufiikum

  2. YonY23 Says:

    Tanggapan : Nomor 1
    1. mengutamakan akal diatas dalil2 yang shahih
    – Afalaa Ta’qiluun , Apakah Kalian tidak pake Aqal?
    ————–
    Kajian Ilmiah : Kedudukan Akal dalam Islam
    http://www.salafy.or.id/print.php?id_artikel=223
    http://www.majalahsyariah.com/print.php?id_online=172
    http://www.asysyariah.com/print.php?id_online=170
    http://www.salafy.or.id/print.php?id_artikel=649
    http://www.darussalaf.or.id/stories.php?id=1402
    – dll🙂 masih banyak yang lain

    secara bahasa, maksudnya begini…islam tidak mem-bredel fungsi akal…justru dengan akal seseorang bisa berislam dengan benar…akal termasuk ke-khusus-an yg di berikan Alloh SWT kepada manusia…dengan akal yang menjadi rahmat…bisa membedakan yang baik dengan yang buruk…bisa menjadi pertimbangan selama akal itu terbimbing dengan dalil yang sahih…akal memiliki keterbatasan yang sangat jauh…bahkan jika di paksakan…akal akan ambruk…contoh…siapakah yang bisa mendeskripsikan Zat Maha Suci??? karena akal terbatas…makanya dalam tuntunan Rasul SAW…kita di larang mem-bagaimana-kan zat Alloh SWT…kita cukup pada tahap percaya 100% bahwa Alloh SWT ada dan ada selama 24 jam dari zaman sebelum dunia ini ada hingga-tetap ada-pada saat dunia ini hancur binasa…karena akal itu terbatas hingga…orang2 sesat itu terjerumus dalam berbagai pemahaman yg menyimpang…naudzubillah (kalo ana mencoba menjabarkan bagaimana mereka tersesat hanya dari sisi kelemahan akal…bisa2 ana bikin blog sendiri🙂 )…pahami dari kaidah…akal -dengan kelebihan & kelemahan yang melekat pada akal- tidak boleh menjadi dalil untuk mementahkan dalil -selama dalil itu terbukti sahih- dalil yang sahih harus di terima secara bulat2 walaupun bertentangan dengan akal !!! contoh : pembagian waris dalam islam…yang secara akal…kok “mendzlaimi” wanita…atau…masalah pakaian laki2 di atas mata kaki…secara akal..kalo tidak sombong berarti boleh menurunkan kain pakaian laki2 di bawah mata kaki…atau masih banyak lagi…akhirul kalam…ana sampaikan bahwa pahami dr link kajian di atas…yg ana tulis hanya faedah bahasa ringkasan dari sekian kali ikut ta’lim…kalo masih butuh lanjutan bisa datangi ta’lim ahlus sunnah wal jamaah di kota antum…ana bisa bantu memberikan alamatnya jika antum mau🙂 baarokallohufiikum NB:terkirim juga ke e-mail penanya🙂

  3. YonY23 Says:

    Tanggapan No.4 :
    4. ajarannya bersifat rahasia, tidak terbuka untuk umum, pengajarannya bersifat tertutup, hanya untuk kalangannya sendiri, dll
    – Seperti apakah pengajaran untuk kalangan sendiri itu? Apakah seperti Orang Nu mengajarkan khusus untuk kalangan NU, dan atau Muhammadiyah mengajarkan untuk kalangan Muhammadiyah itu sendiri?
    ————————————————————————
    Baiat :
    http://www.asysyariah.com/print.php?id_online=930
    http://www.asysyariah.com/print.php?id_online=928
    LDII
    http://www.salafy.or.id/print.php?id_artikel=974
    Daftar Firqoh
    http://www.salafy.or.id/salafy.php?menu=arsip&cat_id=5
    Tulisan ini lebih di titik beratkan bukan pada kaum taqlid karena kebodohan tp karena taqlid buta…misalnya pada kaum LDII…yang mana dalam sistem pembelajaran mereka ada yang namanya menganggap orang di luar mereka yang tidak berbaiat kepada imam mereka sebagai orang kafir…sehingga mereka hanya menerima anggota ta’lim yang sudah nyata2 ikut pada imam mereka…yang pada faktanya jika mereka menemukan orang non LDII ikut ta’lim mereka atau shalat bersama mereka maka tempat duduk mereka dan atau segala yang tersentuh orang baru itu akan di bersihkan seolah2 ada najisnya😦 …dll……akhirul kalam…ana sampaikan bahwa pahami dr link kajian di atas…yg ana tulis hanya faedah bahasa ringkasan dari sekian kali ikut ta’lim…kalo masih butuh lanjutan bisa datangi ta’lim ahlus sunnah wal jamaah di kota antum…ana bisa bantu memberikan alamatnya jika antum mau🙂 baarokallohufiikum NB:terkirim juga ke e-mail penanya🙂


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: