Download Rekaman Daurah Ilmiah Asatidz di Bantul 2009


Penulis: Panitia Dauroh Masyaikh

Alhamdulillah, puji syukur kita panjatkan ke hadirat Allah Ta’ala, karena Muhadharah bersama para Ulama Sunnah dengan tema “Jalan Keluar dari Problematika Hidup adalah Kembali kepada Allah Ta’ala dan Rasul-Nya, dengan bimbingan para Ulama” telah selesai dilaksanakan tanpa ada halangan berarti.

Ucapan terimakasih juga panitia haturkan kepada seluruh pihak yang telah berperan serta mensukseskan acara tersebut.

Berikut ini adalah link download dauroh. Silakan didownload.

Hari Jum’at (malam), 2 Sya’ban 1430 H – 24 Juli 2009
Sesi 1: Taushiyah Al Ustadz Abdul Jabbar

Sesi 2: Taushiyah Ust Abd Bar

Hari Sabtu, 2 Sya’ban 1430 H – 25 Juli 2009

Sesi 1: Al Ustadz Muhammad Rijal

Sesi 2: Pembukaan

Sesi 3: Asy Syaikh Abdullah Bukhori

Sesi 4: Asy Syaikh Khalid

Sesi 5: Al Ustadz Mukhtar

Hari Ahad, 3 Sya’ban 1430 H – 26 Juli 2009
Sesi 1: Al Ustadz Adnan

Sesi 2: Asy Syaikh Abdullah Al Bukhari

Telepon Asy Syaikh Rabi’ bin Hadi Al Wadi’i

Sesi 3: Asy Syaikh Abdullah Al Bukhari (Setelah pemutaran telepon)

Sesi 4: Asy Syaikh Abdullah Shalfiq

Hari Senin, 4 Sya’ban 1430 H – 27 Juli 2009
Sesi 1: Al Ustadz Abul Abbas Ihsan

Sesi 2: Asy Syaikh Ali Al Haddadi

Sesi 3: Asy Syaikh Abdullah Shalfiq (terakhir)

Semoga bermanfaat.

Redaksi Salafy.or.id
http://www.salafy.or.id/modules/artikel2/artikel.php?id=1489

=====================

NASEHAT DAN WEJANGAN ASY-SYAIKH RABI’ AL-MADKHALI
Disampaikan di tengah-tengah Acara Dauroh Ilmiah Asatidzah ke-5

Di Ma’had Al-Anshar Sleman – Yogyakarta

4 Sya’ban 1430 H – 25 Juli 2009 M

Alhamdulillah, dengan kemudahan dan taufiq dari Allah ‘Azza wa Jalla tadi malam sekitar pukul 21.00 WIB para masyaikh dan asatidzah berhasil melakukan penelponan kepada Al-’Allamah Al-Muhaddits Al-Walid Rabi’ bin Hadi Al-Madkhali hafizhahullah wa ra’ahu

Dalam kesempatan tersebut, beliau menyampaikan nasehat dan wejangan singkat namun sangat besar dan berharga. Setelah hamdalah dan shalawat, beliau menyampaikan nasehat dan wejangannya [1] :

1. Taqwa kepada Allah ‘Azza wa Jalla
2. Ikhlas karena Allah dalam semua ucapan dan amalan
3. I’thisham (berpegang) kepada Al-Qur`an dan As-Sunnah
4. Ittiba’ Sunnah Rasulullah Shallahu ‘alaihi wa Sallam dan petunjuk para al-khulafa` ar-rasyidin
5. berjalan di atas manhaj as-salaf ash-shalih dalam semua urusan agama, baik aqidah, ibadah, akhlak
6. Menjaga ukhuwwah antar mereka, ta’awun di atas al-birr wa at-taqwa
7. Menjauhi perpecahan dan segala sebab yang bisa mengantarkan kepada perpecahan. Bersaudara karena Allah
8. Serius terhadap ilmu yang bersumber dari Kitabullah dan Sunnah Rasulullah di atas manhaj salaf. Kemudian berdakwah kepada umat menuju kepada manhaj tersebut, dengan hikmah dan mau’izhah hasanah berdasarkan metode Al-Qur`an dan As-Sunnah, dan metode pada du’at pembawa kebaikan di segenap tempat.
9. Saya peringatkan mereka dari perselisihan. Karena perselisihan bahaya yang sangat besar, bisa menghancurkan dakwah salafiyyah. Allah berfirman :

وَلَا تَنَازَعُوا فَتَفْشَلُوا وَتَذْهَبَ رِيحُكُمْ وَاصْبِرُوا إِنَّ اللَّهَ مَعَ الصَّابِرِين [الأنفال/46]

dan janganlah kalian berbantah-bantahan, yang menyebabkan kalian menjadi gentar dan hilang kekuatan kalian dan bersabarlah.

Akan menyebabkan dakwah kalian menjadi lemah. Ini merupakan fakta yang nyata, bahwa perselisihan-perselisihan yang terjadi menyebabkan dakwah menjadi lemah, mengacaukannya, dan mengacaukan para da’inya.

Maka hendaknya menjauh dari semua yang bisa mengacaukan dakwah.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda :

« إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الرِّفْقَ فِى الأَمْرِ كُلِّهِ »

Sesungguhnya Allah mencintai kelembutan dalam semua urusan

Maka wajib atas kalian untuk bersikap lembut.

Barangsiapa yang terjadi darinya kesalahan, maka hendaknya ia dinasehat dengan hikmah dan kelembutan. Bukan dengan cara tasyhir (mengumumkan kesalahannya), dll

Lakukan tanashuh (saling menasehati) di atas ukhuwwah dan mahabbah karena Allah.

10. Wajib atas kalian untuk bersaudara karena Allah dan saling mencinta karena Allah. Karena sikap tersebut merupakan kedudukan yang sangat tinggi. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda :

“Kalian tidak akan masuk jannah sampai kalian beriman, dan kalian tidak akan beriman sampai kalian saling mencintai. Maukah kalian aku tunjukkan pada suatu amalan apabila kalian mau menerapkannya niscaya kalian akan saling mencinta? Tebarkanlah salam antar kalian.”

Maka tebarkanlah salam antar kalian. Tebarkanlah segala yang bisa menumbuhkan ukhuwwah antar kalian.

Kita memohon kepada Allah agar menyatukan hati kita. Menghindarkan kita dari segala kejelekan dan keburukan. Semoga Allah menyatukan kalian di atas al-haq.

Alhamdulillah, pada Daurah Ilmiah di Bantul, Asy-Syaikh ‘Abdullah Al-Bukhari mensyarh (menjelaskan) nasehat tersebut dengan penjelasan yang indah

http://dammajhabibah.wordpress.com/2009/07/26/dauroh-ilmiah-asatidzah-ke-5-yogyakarta-6/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: